Mengikuti Orang Lain Tanpa Ilmu Adalah Kejahatan

Pernahkah Anda mengikuti pendapat orang lain dan mempercayainya, padahal Anda sebenarnya tidak memiliki pengetahuan apa-apa tentang itu? Bila persoalannya menyangkut hak orang lain, tentu lebih berbahaya akibatnya, baik di dunia maupun di akhirat. Allah berfirman terkait persoalan ini:

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” (Al-Isra`: 36)

Selektif Berkata dan Berbuat
Ibnu Katsir mengatakan bahwa makna ayat di atas ialah Allah Ta’ala melarang ucapan yang tidak didasari ilmu. Yaitu hanya berlandaskan dugaan yang merupakan perkiraan dan terkaan-terkaan pikiran (khayalan) belaka. Allah berfirman, “Jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa.” (al-Hujurat: 12). Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa salam bersabda:

(إِيَّاكُمْ وَالظَّنَّ فَإِنَّ الظَّنَّ أَكْذَبُ الحَدِيْثِ (رواه البخاري ومسلم

“Jauhilah oleh kalian prasangka, karena prasangka itu adalah sedusta-dustanya perkataan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Menurut penuturan Imam Ibnu Jarir Ath-Thabariy, penafsiran yang lebih mendekati kebenaran dari ayat ini adalah, “Janganlah engkau katakan kepada orang-orang, dan jangan kabarkan tentang orang-orang, suatu berita yang tidak engkau ketahui (tanpa bukti). Misalnya, menuduh mereka dengan sesuatu yang batil dan memberikan kesaksian yang tidak benar atas mereka. Itulah yang namanya ‘al-qafwu’.
Syaikh As-Sa’diy menafsirkan ayat tersebut, “Jangan engkau ikuti apa yang engkau tidak punya pengetahuan tentangnya. Hati-hatilah (selektif) terhadap apa yang engkau katakan dan lakukan.’
Sebagian ahli ilmu yang melarang taqlid (mengikuti perkataan ulama) berdasarkan ayat ini. Imam Abdurrahman Jalaluddin as-Suyuthiy menyebutkan sebuah hadits terkait dengan ayat ini:

مَنْ حَمَى مُؤْمِنًا مِنْ مُنَافِقٍ بَعَثَ اللهُ مَلَكًا يَحْمِي لَحْمَهُ يَوْمَ القِيَامَةِ مِنْ نَارِ جَهَنَّمَ، وَمَنْ قَفَا مُؤْمِنًا بِشَيْءٍ يُرِيْدُ شَيْنَهُ، حَبَسَهُ اللهُ عَلَى جِسْرِ جَهَنَّمَ حَتىَّ يَخْرُجَ مِمَّا قَالَ

“Barangsiapa menjaga seorang mukmin dari (gangguan) orang munafik, maka Allah akan mengutus seorang malaikat yang menjaga dagingnya dari jilatan api neraka jahanam pada hari kiamat kelak. Dan barangsiapa mengucapkan  kata-kata bohong tentang seorang mukmin, dengan tujuan menjelek-jelekkannya, maka Allah akan menahannya di atas titian jahanam sampai dia keluar dari apa yang diucapkannya.” (HR. Abu Dawud)

Siapkan Jawabannya!

“Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.”
Terhadap penggalan kedua dari ayat di atas, ada dua penafsiran. Pertama; manusia akan ditanya tentang perbuatan-perbuatan anggota        tubuhnya. Kedua; anggota-anggota badan manusia yang akan ditanya. Lalu setiap anggota badan itu memberi kesaksian tentang semua perbuatan yang telah dilakukan oleh pemiliknya.

Imam Al-Qasimiy, mengutip keterangan Al-Muhayimiy, mengungkapkan hikmah didahulukannya penyebutan pendengaran (as-sam’u) daripada indera yang lain. Menurutnya, itu karena pendengaran merupakan perangkat utama yang sering difungsikan orang untuk mengumpulkan informasi sebelum menyebarkannya kembali melalui ucapan. Dan hati disebut belakangan sebab alat-alat indera manusia berakhir padanya. Tak satupun ucapan dan perbuatan manusia yang bisa menentang dan mempengaruhi isi hatinya.

Syaikh As-Sa’diy menerangkan tentang ayat ini bahwa seorang hamba yang mengerti dan menyadari bahwa kelak di akhirat dirinya akan dimintai pertanggungjawaban terhadap semua yang telah ia katakan dan ia perbuat dengan anggota badannya, semestinya mempersiapkan jawaban. Dan satu-satunya jalan untuk itu adalah dengan memfungsikan seluruh anggota badan pemberian Allah itu sebagai sarana ibadah kepada-Nya. (Hf)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s