Bashar Assad Dikabarkan Terbunuh?

Bashar-al-Assad1-700x388DAMASKUS (an-najah) – Diktator Suriah Bashar Assad dikabarkan telah ditembak oleh seorang pengawal Iran, dan menurut beberapa media asing, dibunuh. Namun, laporan ini belum dapat dikonfirmasi.

“Berita tentang Assad ditembak mati oleh pengawal Iran itu belum dikonfirmasi belum,” lapor majalah Perancis Le Point. Faksi Mujahidin Suriah yang biasa dikenal dengan sebutan Free Syrian Army (FSA) membantah kebenaran laporan tersebut.

Pembunuh Bashar Assad itu dikabarkan merupakan pengawal Iran dengan nama Mehdi Jacoby, yang dikirim untuk menjaga Presiden Suriah Assad dari sekutu di Teheran.

Situs berita berbahasa Perancis JSS melaporkan: “Menurut http://www.eltira.org media situs Arab, Bashar al-Assad tampaknya terluka serius oleh tembakan pada Sabtu, (23/03) oleh pengawalnya yang berkebangsaan Iran, tapi tidak mati . Ia saat ini dirawat di rumah sakit, antara hidup dan mati, di Shami Hospital di Damaskus, yang sekarang aksesnya ditutup. “

Sumber Arab dan Israel telah menerbitkan informasi yang sama, namun laporan bervariasi apakah penyokong rezim Nushairiyah Suriah ini ditembak, dan memang, mati.

Pada 13 Maret, Duta Besar AS Robert Ford mengatakan kepada Kongres bahwa pemerintahan Obama menyediakan $ 114.000.000 bantuan kepada pejuang Suriah, lebih dari sebelumnya diungkapkan. Menurut publikasi media Israel Haaretz, AS telah menyediakan aset intelijen untuk oposisi Assad.

The Weekly Standard melaporkan bahwa Obama mengatakan selama kunjungan presiden pertama ke Israel: “Sehubungan dengan Suriah, Amerika Serikat terus bekerja dengan sekutu dan teman-teman dan oposisi Suriah untuk mempercepat berakhirnya kekuasaan Assad, untuk menghentikan kekerasan terhadap rakyat Suriah, dan memulai transisi menuju pemerintahan baru yang menghormati hak-hak semua rakyat. “

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu juga mengatakan, “Pak Presiden, kita bahas hari ini situasi di Suriah. Kami berbagi tujuan melihat Suriah menjadi lebih stabil dan damai muncul dari pembantaian yang kita saksikan selama dua tahun terakhir. “

Selama perjalanan Presiden Obama ke Timur Tengah baru-baru ini, saat di Amman, Yordania ia mengatakan: “Saya sangat prihatin Suriah menjadi kantong untuk ekstremisme karena ekstrimis berkembang dalam kekacauan, mereka berkembang di negara-negara gagal, mereka berkembang dalam kekuasaan yang vakum,” ujarnya. Raja Abdullah II dari Jordan baru-baru ini juga ikut  berspekulasi bahwa hari-hari kejatuhan Assad telah dihitung.

AS di Suriah

Pada pertemuan Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa, Swiss pada tanggal 11 Maret, Amerika Serikat mengutuk keras rezim Assad, yang dilaporkan telah menewaskan 70.000 anggota oposisi politik rezim sejak 2011. Pada bulan Maret 2011, Menteri Luar Negeri Hillary Clinton mengatakan AS tidak akan campur tangan militer di Suriah (seperti yang terjadi di Libya dan tempat-tempat lain), karena Assad adalah seorang “reformis.”

Clinton juga mengatakan bahwa situasi sebelum intervensi di Libya – kecaman internasional, dan resolusi oleh Liga Arab dan Dewan Keamanan PBB – yang “tidak akan terjadi” tentang Damaskus. Tentu saja, itu ternyata palsu.

Terlepas jika ia benar-benar dibunuh atau masih sangat hidup, kendali Assad pada kekuasaan diragukan. Tetapi, Assad harus membuktikan hal itu di depan publik. [fajar/ij]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s